Kemenperin Dukung e-Commerce Cetak Wirausaha Baru

0
120

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mendukung perusahaan e-Commerce dalam memberdayakan bibit unggul di sektor industri kecil dan menengah (IKM).

“Kami berharap e-Commerce akan menjadi gerbang bagi pelaku IKM untuk melakukan transformasi dengan menggunakan alat promosi digital, sistem informasi digital, pembayaran digital, serta manajemen relasi dengan pelanggan secara digital pula,” kata Sekretaris Direktorat Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (Sesditjen IKMA) Kemenperin, Eddy Siswanto, Minggu (23/06/2019).

Eddy menuturkan, pihaknya menjadi partner salah satu perusahaan e-Commerce Blibli.com dalam menggelar kompetisi creativepreneur The Big Start Season 4. Kolaborasi antara Kemenperin dan Blibli.com tersebut diharapkan mampu memperkuat daya saing industri Tanah Air dalam menyongsong era revolusi industri keempat.

“Kami memberikan apresiasi yang sebesar-besarnya kepada Blibli.com yang telah bahu membahu bersama Ditjen IKMA untuk mendorong perkembangan usaha rekan-rekan pelaku Industri Kecil dan Menengah di Indonesia,” ucapnya.

Direktur Jenderal (Dirjen) Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin, Gati Wibawaningsih menyebut, ajang The Big Start Season 4 yang mengusung tema  “Local Goes Global Through Digital” sejalan dengan prioritas nasional Kemenperin dalam pemberdayaan IKM untuk meningkatkan ekspor melalui pemanfaatan teknologi digital.

“Dalam era digital seperti sekarang, transisi proses jual beli konvensional menjadi jual beli online semakin berkembang. Tidak hanya untuk produk berupa barang, bahkan jasa. Karena itu kami melihat industri e-commerce menjanjikan potensi pasar yang sangat besar,” jelasnya.

Gati menambahkan, untuk membantu para pelaku IKM dalam menangkap peluang sekaligus menghadapi tantangan saat munculnya banyak e-Commerce, sejak 2017, Kemenperin telah meluncurkan program e-Smart IKM yang melibatkan marketplace digital di Tanah Air sebagai salah satu infrastruktur pendukung.

“Beberapa kegiatan yang dilakukan dalam program ini adalah workshop e-Smart IKM, pembinaan sebagai tindak lanjut workshop, bimbingan teknis kepada IKM, serta pendampingan tenaga ahli digital marketer untuk membantu pemasaran,” jelasnya.

Gati meyampaikan, Kemenperin terus aktif memberikan pembinaan terhadap para pelaku usaha dan calon wirausaha IKM melalui beberapa program, antara lain penumbuhan wirausaha IKM, penguatan sentra IKM dan Unit Pelayanan Teknis (UPT), memfasilitasi pengembangan produk dan penguatan kapasitas serta Link and Match IKM.

Dalam program penumbuhan wirausaha, sejak 2018 Kemenperin telah memberikan bimbingan teknis wirausaha kepada lebih dari 12.500 IKM, dan telah memberikan fasilitasi legalitas usaha kepada sekitar 5000 IKM. “Penerima manfaat program ini di antaranya terdiri dari pondok pesantren, penghuni lembaga pemasyarakatan. Kemudian peserta Program Keluarga Harapan (PKH) kerja sama dengan Kementerian Sosial, dan alumni pekerja migran dari Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia,” paparnya.

Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto menegaskan, dalam menciptakan IKM yang unggul, diperlukan kemauan untuk maju dalam berwirausaha. Dalam menghadapi persaingan di era industri digital, IKM harus memiliki karakter yang tangguh serta pemikiran visioner, mandiri, tinggi akan nilai kreativitas, inovatif, dan dapat menciptakan peluang usaha yang baik.

“Salah satu peluang usaha yang saat ini dapat menciptakan masyarakat Indonesia mandiri, serta mendongkrak perekonomian Indonesia, ialah melalui wirausaha berbasis kreativitas dan inovasi,” tegasnya. Buyung N