Di Masa Pandemi, Kinerja JFX Makin Bersinar

0
143
Biji kakao/coklat (Foto: David Greenwood-Haigh - Pixabay)

Ditengah gejolak pandemi yang terus meningkat dan penerapan PPKM Darurat di Pulau Jawa dan Bali awal bulan ini, kinerja Jakarta Futures Exchange  (JFX) tetap positif dengan berhasil membukukan total volume transaksi 4 juta lot di akhir semester pertama tahun 2021 ini.

Sampai akhir Juni 2021, total transaksi tercatat sebesar 4.001.305 Lot. Pencapaian ini merupakan bukti bahwa  manfaat dari literasi, edukasi, dan sosialisasi yang dilakukan JFX masih sangat dibutuhkan, dimana minat masyarakat untuk melakukan investasi ditengah masa pandemi justru meningkat.

Dalam pernyataannya kepada pers, Kamis (08/07/2021), Direktur Utama JFX Stephanus Paulus Lumintang, mengatakan, pencapaian JFX pada semester pertama tahun 2021 ini masih dalam trend yang positif.

“Di balik  pencapaian ini, tidak lepas dari peran pialang dan pedagang dan dukungan kebijakan dari Bappebti serta sinergitas antara JFX dan KBI juga sangat berperan aktif dalam melakukan edukasi dan sosialisasi ke stakeholders, pialang, investor/ para pelaku pasar yang semakin dewasa dalam berinvestasi, dunia kampus, dan masyarakat umum sehingga pencapaian ini dapat terwujud dan merupakan andil yang besar yang tidak dapat dipisahkan dalam peningkatan volume transaksi pada tahun 2021,” ujarnya.

Berdasarkan data JFX, total transaksi multilateral hingga bulan Juni (30/06) mencapai 798.228 lot. Beberapa produk Multilateral menunjukkan kenaikan yang  signifikan dibandingkan tahun 2020 periode yang sama. Contohnya, produk kontrak kakao sebanyak 32.610 lot, mengalami kenaikan 53% dibandingkan tahun 2020 yaitu sebesar 15.313 lot. Dilanjutkan dengan produk kontrak kopi dengan total volume transaksi 348.352 lot mengalami kenaikan sebesar 23% Jika dibandingkan tahun 2020 sebesar 268.686 lot.

Sementara total transaksi bilateral mencapai sebesar 3,2 juta Lot,  didominasi oleh emas, yaitu kontrak loco London yang mencatat transaksi sebesar 2.640.502,60 lot, kontrak Forex sebesar 225.457,1 lot, kontrak Indeks sebesar 300.919,9 lot, kontrak berbasis energi sebesar 34.157,4 lot, dan kontrak berbasis precious metal sebesar 2.035,3 lot.

Pencapaian ini juga turut dipengaruhi karena adanya volatilitas harga komoditas di pasar global, khususnya gejolak harga emas yang masih mendominasi pencapaian JFX hingga saat ini.

Menurt Stephanus Paulus Lumintang, memasuki tahun 2021, JFX sebagai Self Regulatory Organization (SRO),  menetapkan tahun 2021 sebagai tahun “Perubahan dan Pengembangan”.

Pengembangan dan perbaikan akan dilakukan di semua lini organisasi, terutama di bidang sumber daya manusia (struktur organisasi dan etos kerja). Hal ini dilakukan demi efisiensi dan peningkatan produktivitas, serta menjadikan sumber daya yang siap berkiprah di era globalisasi.

Melalui perbaikan yang dilakukan baik secara internal maupun antar-lembaga, ungkapnya, diharapkan perubahan ini berdampak positif bagi industri dan perusahaan baik dalam hal industrial positioning maupun dalam hal financial result.

Selain perubahan dan pengembangan yang terus diterapkan, JFX tetap berupaya untuk memberikan pelayanan yang terbaik bagi anggota bursa, mitra kerja, terutama bagi para investor dan calon investor.

“Terutama dalam masa pandemi ini, meskipun adanya penerapan pelayanan terbatas, namun tidak mengurangi semangat JFX untuk tetap memberikan yang terbaik dengan meengikuti protokol kesehatan,” jelasnya. Buyung N