BPN dan Kemendag Pantau Pasokan dan Harga Pangan di Pasar Tradisional

Kepala Badan Pangan Nasional / NFA (National Food Agency), Arief Prasetyo Adi bersama Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi meninjau pasar tradisional untuk memastikan ketersediaan beberapa komoditas pangan tercukupi.

Dalam peninjauan ke Pasar Kebayoran Lama, Jakarta, Rabu (09/03/2022), Arief menyatakan pihaknya akan membantu menjaga stabilitas harga dan ketersediaan  pasokan minyak goreng di dalam negeri.

Seperti diketahui Harga Eceran Tertinggi (HET) minyak goreng curah ditetapkan Rp 11.500/liter, minyak goreng kemasan sederhana Rp 13.500 per liter, dan minyak goreng kemasan premium Rp 14.000 per liter. Akan tetapi, di pasar masih dijual di atas HET dengan alasan menurut para pelaku usaha distribusi belum lancar.

“Hari ini minyak goreng seperti yang kita saksikan disini di pasar belum menjual sesuai ketetapan Pemerintah, kedepan saya berharap melalui BUMN Pangan dapat operasi pasar untuk memastikan harga minyak goreng dengan harga yang baik.”jelas Arief saat meninjau langsung ke pasar Kebayoran Lama bersama Mendag Lutfi,Jakarta.(9/3) ,

Arief mengatakan BPN akan bersama – sama Kementerian Perdagangan  terus mensosialisasikan harga minyak goreng sesuai ketetapan pemerintah melalui label   harga di produk kemasan maupun spanduk – spanduk khusus di pasar – pasar tradisional.

Dia berharap BUMN pangan dapat terus melakukan operasi pasar melalui pendistribusian minyak goreng untuk memastikan ketersediaan minyak goreng dan dengan harga baik.

Di samping itu, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menegaskan kepada pedagang untuk menjual minyak goreng sesuai HET atau ketetapan Pemerintah.

Pada kesempatan yang sama, Kepala BPN Arief Prasetyo Adi bersama Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi turut meninjau pedagang daging di pasar tradisional. Untuk komoditas daging, ungkapnya,  pemerintah memberikan beberapa pilihan daging untuk stok memenuhi kebutuhan masyarakat mulai dari frozen daging kerbau, frozen daging sapi serta sapi sentra produksi Indonesia.

“Untuk daging akan kita distribusikan ke pelaku usaha ataupun asosiasi – asosiasi dengan memberikan beberapa pilihan kepada masyarakat bahwa ada beberapa pilihan daging seperti hot meat, frozen sapi, frozen kerbau dan sapi dari sentra produksi lokal, jadi terdapat beberapa pilihan daging memenuhi kebutuhan masyarakat.”terang Arief.

Selain itu,  Arief dan Lutfi juga turut meninjau komoditas bawang putih dan gula dengan harga yang baik, serta komoditas cabai dengan sedikit kenaikan.

“Saya bersama Mendag tadi juga ikut meninjau beberapa komoditas pangan lainnya seperti bawang putih dan gula dengan harga baik, untuk cabai merah dan bawang merah ada sedikit kenaikan, ini PR saya nanti bersama – sama Mendag juga untuk berkolaborasi menjaga stabilisasi harga pangan.”pungkas Arief. Buyung N